Badan Karantina Pertanian
 

Kuda Asian Games asal Tiongkok Harus Lalui Dua Kali Seleksi Karantina Pertanian

Administrator 27 Juli 2018 318

Jakarta (27/7) – Kuda asal Tiongkok yang akan mengikuti perhelatan akbar Asian Games 2018 harus melewati dua kali seleksi karantina guna menjamin kesehatan dan keamanannya. “Pertama, pengecekan awal di negara asal yang dilakukan petugas karantina dan seleksi ke dua nanti saat kuda asal Tiongkok tersebut tiba akan kami karantina terlebih dahulu di IKH Artayasa Depok,” kata Agus Sunanto, Kepala Pusat Karantina Hewan dan Kehani, Badan Karantina Pertanian sesaat setelah menerima laporan petugas karantina yang telah terbang ke Tiongkok, 20 – 24 Juli 2018 yang lalu.

Untuk kuda asal negara lainnya tidak dilakukan pengamanan dengan dua kali seleksi tersebut karena  kuda berangkat dari Uni Eropa, dimana status kesehatan hewannya telah sesuai dengan standar Equistrian Diseases Free Zone atau EDFZ. Lain halnya dengan kuda asal Tiongkok yang akan diterbangkan langsung ke Indonesia maka harus melalui tindakan karantina, jelas Agus Sunanto. Dua puluh tiga hari menjelang pembukaan perhelatan akbar Asian Games XVIII, 18 Agustus 2018, Badan Karantina Pertanian pastikan cabang olah raga Equestrian dapat berjalan dengan baik.

Badan Karantina Pertanian mengirimkan dua orang petugasnya ke Tiongkok untuk melakukan seleksi pertama berupa verifikasi pemenuhan persyaratan kesehatan hewan Asian Games XVIII sesuai dengan standar EDFZ dan pengawasan pelaksanaan karantina kuda di Instalasi Kuda Yangqing, Beijing, Tiongkok. Mereka masing-masing adalah Dr. drh. Risma Juniarti Paulina Silitonga, M.Si dan drh Woro Wulandari Kalanjati, M.Si, yang selama empat hari, melakukan pertemuan dengan CEA (Asosiasi Federasi Equestrian Tiongkok), Vet Authority China dari Beijing Municipal Bereau of Agriculture, BITQC (Beijing Inspection and  Quarantine Testing) sebagai laboratorium pemeriksaan penyakit kuda dan Custom Tiongkok.

Ada 142 ekor kuda dari 17 negara yang akan mengikuti cabang olah raga Equestrian. Seperti telah dijelaskan, mayoritas kuda tersebut akan diberangkatkan ke Indonesia melalui Uni Eropa. Kecuali negara Tiongkok yang diperkirakan tiba tanggal 29 Juli 2018 ini terbang langsung dari negara asalnya. Dikarenakan status kesehatan hewan di Tiongkok belum sesuai dengan standar EDFZ, maka petugas Karantina Pertanian lakukan berbagai pengecekan langsung ke Instalasi Kuda Beijing-Tiongkok.

Beberapa hal yang menjadi fokus pemeriksaan adalah status surveilans di dalam negara Tiongkok; pengecekan Animal Installation; hasil laboratorium yang telah dilakukan karantina Tiongkok terhadap penyakit Equine Infections Anemia (EIA), Piroplasmosis, Dourine, Glanders; dan List of notifiable disease Tiongkok ke Indonesia.

Dari hasil berbagai pemeriksaan tersebut keluarlah rekomendasi bahwa kuda Tiongkok yang akan masuk ke Indonesia harus melalui 2 filter yakni pemeriksaan di negara asal dan dikarantinakan terlebih dahulu di Instalasi Karantina Hewan (IKH), Artayasa stable di Limo-Depok, yang telah ditetapkan Barantan. Selain kuda asal Tiongkok, kuda dari Indonesia pun akan dikarantina ditempat yang sama.

Selama masa seleksi yang ke dua nanti, akan dilakukan tindakan karantina hewan terhadap kuda-kuda Tiongkok selama di IKH Artayasa, Depok. Hasil dari tindakan karantina hewan selama di IKH Artayasa Depok inilah yang akan merekomendasikan apakah kuda sehat sebelum memasuki venue Equestrian yang merupakan core zone EDFZ untuk mengikuti Asian Games 2018. “Kami akan pastikan kesehatan dan keamanan seluruh kuda baik dari Indonesia maupun dari pelbagai negara agar sehat, aman dan siap berlaga di ajang lomba Asian Games 2018,” pungkas Agus.


Related Post