Ekspor Komoditas Pertanian Asal Riau Meningkat di Pasar Internasional

Administrator 11 Mei 2021 59

Pekanbaru, 6 Mei 2021
No. 0305/R-Barantan/05.2021
 
 
 
Pekanbaru - Kementerian Pertanian (Kementan) melalui Karantina Pertanian Pekanbaru mencatat adanya peningkatan permohonan fasilitasi ekspor komoditas pertanian yang cukup signifikan pada caturwulan pertama tahun 2021.
 
Berdasarkan data Indonesian Quarantine Full Automation System (IQFAST) Karantina Pertanian Pekanbaru pada caturwulan pertama tahun 2021 berhasil memfasilitasi ekspor komoditas pertanian sebanyak 1.774 ribu ton dengan nilai ekonomis sebesar Rp. 12,63 triliun.
Hal ini meningkat sebanyak 33 % dibanding periode sama tahun 2020 yang hanya berhasil memfasilitasi ekspor komoditas pertanian sebanyak 1.335 ribu ton dengan nilai ekonomi Rp. 8,24 triliun.
 
"Alhamdullilah, pada caturwulan pertama tahun 2021 ini ekspor komoditas pertanian asal Riau naik secara signifikan, artinya ketertarikan pasar Internasional terhadap komoditas pertanian Riau masih cukup tinggi," ungkap Rina Delfi, Kepala Karantina Pertanian Pekanbaru melalui keterangan tertulisnya, Kamis (6/5).
 
Menurut Rina, kenaikan ekspor komoditas pertanian Riau berasal dari komoditas sub sektor Perkebunan berupa 5 produk turunan kelapa sawit yang merupakan hasil olahan industri seperti cangkang kelapa sawit, RBD (Refined Bleached Deodorized) Palm Olein, bungkil kelapa sawit (Palm Kernel Expeller), minyak sawit dan RBD Palm stearin yang meningkat 38 % pada catur wulan tahun 2021 dibanding tahun 2020 pada periode yang sama.
 
Tak hanya itu, komoditas pertanian lainnya yang berasal dari petani langsung, juga mengalami kenaikan ekspor seperti tepung sagu meningkat 93 %, talas 44,11 % , gula merah 83,6 %, kencur 132,55 % dan kincung 233,38 %. “Kedepan kami akan lebih mendorong petani agar lebih agresif untuk melakukan ekspor produk pertanian, sehingga kesejahteraan petani Riau segera terwujud," ujar Rina.
 
Lebih lanjut Rina menerangkan, meningkatnya volume ekspor komoditas pertanian merupakan sinyal optimis bahwa pihaknya selaku koordinator upaya peningkatan ekspor pertanian di Riau harus terus mendukung Gerakan Tiga Kali Lipat Ekspor Pertanian yang digagas oleh Menteri Pertanian (Syahrul Yasin Limpo,red).
 
“tentu saja dengan selalu melakukan bimbingan teknis, sanitari dan fitosanitari sebagai persyaratan negara tujuan ekspor, meningkatkan sinergisitas instansi terkait serta memberikan percepatan layanan karantina supaya komoditas ekspor mampu bersaing di negara tujuan,” imbuh Rina.
 
Dorong Hilirisasi
 
Ali Jamil, Kepala Badan Karantina Pertanian dari tepat terpisah dalam keterangan persnya mengapresiasi petani Pekanbarau yang turut serta mendukung Gerakan Tiga Kali Lipat Ekspor Pertanian hingga ekspor komoditas pertanian Pekanbaru meningkat. “Kami akan terus memacu ekspor pertanian agar dapat memberikan nilai lebih bagi petani,’’ ujarnya.
 
Menurutnya, Kementan menaruh perhatian khusus untuk hilirisasi industri produk pertanian. Selain deregulasi aturan untuk mendorong iklim investasi yang dilakukan pemerintah, penyaluran pembiayaan usaha melalui Kredit Usaha Rakyat (KUR) juga terus digencarkan.
 
"Silahkan manfaatkan fasilitas ini, produk lokal Pekanbaru yang sudah memiliki pasar ekspor harus kita dorong. Kedepan harusnya sudah dalam bentuk ekstrak, pasta atau bahkan dalam bentuk jadi. Sehingga bisa memberi nilai tambah," pungkas Ali Jamil,
 
Narahubung :
 
Dra. Rina Delfi, M.Si. Kepala Karantina Pertanian Pekanbaru, Badan Karantina Pertanian, Kementerian Pertanian